19 December 2014

Pekatnya Kopi, Mengingatkanku Padamu

Alm. Kak Roni

Malam ini terasa begitu pekat, langit yang gelap menakuti rasa di balik atap rumah. Tidak seperti biasa, dahaga itu seakan menggerogoti tubuhku. Dahaga yang dulu pernah ku rasakan. Dahaga itu seakan menjadi kebiasaan. Namun, Kebiasaan itu kini mulai pudar. Sang pemberi dahaga telah berlalu bersama sang pencuri waktu. Kini, di tengah malam ini tinggal aku sendiri yang kecanduan.
Perlahan ku memegang alat masak yang telah di gantung di dapur.  Suasana rumah pun sunyi. Tak ada satupun yang bersuara. Saya di dapur masih berharap. Akan ada sosok yang datang menemaniku berbagi canda tawa. Sayang, suasana sudah tidak seperti dulu lagi. Kini telah berubah 360 0C. Rumah yang dahulu dihuni oleh para periang itu telah berubah menjadi bisu bak tak berpenghuni. Pikiran saya tak pergi dari kelamnya dunia malam ini. Sediiiiihhh….. terasa sampe ke hati yang paling dalam. Rotasi waktu telah menelan sang periang itu. Saya masih terdiam bingung di ruangan ini (dapur).
Hancur rasanya, mengingat masa itu. Lebih hancur lagi mengingat kaka besarku pergi tanpa pamit. Tepat  seminggu sebelum saya pulang kampung. Hati ini sangat, sangat, sangat, sangat, sangat, hancurrrrrrr. Saya tidak pernah menyangka kalau dia juga akan pergi mengikuti jejak mereka yang telah pergi dahulu. Entah mengapa ini bisa terjadi…? Terpaku ku disini. Mengangkat kepala pun terasa berat. Banyak pertanyaan pun menari di dalam otak. Entah sama siapa akan ku berikan pertanyaan ini tuk dijawab. Sampai saat ini saya belum tahu. Sampai kapan saya akan jawab pertanyaan-pertanyaan itu. Orang-orang yang biasa menjawab pertanyaan ini telah menolakku tuk menjawabnya karena mereka telah memilih tuk menjadi pembisu.
Si dia, yang ku panggil sebagai kk sekaligus bapa pun telah pergi. Rumah terasa hampa. Ruangan yang dulu selalu ramai pun sekarang sudah tidak lagi. Hampir  tak ada pengunjung sama sekali. Lagu-lagu yang biasa 24 jam itu pun tak ada. Sedih…. Malam ini mungkin harus ku habiskan sendiri bersama secangkir kopi hitam. Semoga gelapnya malam ini tak sehitam kopi malam ini. Teringat jelas cerita berdua saat tempo dulu. Berencana tuk membuat rumah di Kimi. Saya pikir rencana itu akan menjadi kenyataan. Namun, di awal cerita ini, diapun telah pergi. Sebenarnya tinggal selangkah lagi kita ingin menjadikannya sebagai kenyataan tapi apalah daya. Kita tak bisa melawan kenyataan yang telah ditetapkan oleh sang Pencipta.
Tak sadar, Ternyata saya yang paling tua di rumah ini. Walaupun demikian, sebenarnya saya masih belum siap. Tpi apa boleh buat, mau dan tidak saya harus menerima kenyataan ini. Saya Harus berlatih dari sekarang, itulah tugas saya. Jangan sampai mereka (adik2) memilih jalan yang salah. Mereka harus sukses. Saya harus mengarahkan mereka. Sama halnya ketika kka bapa mengarahkanku sejak saya menuntut ilmu.

Terimakasih buat Alm. ka Yosina, Alm. Ka Roni, Alm. Bapa, Alm. Om Motemoye, Alm.  Made Feronika. Kalian telah melukis jalan hidupku dengan kebahagiaan yang tak dapat ku beli dengan berlian sekalipun. Kisah-kisah itu hanya tinggal cerita. Akan aku ceritakan pada adik2 ini. Terimakasih juga karna dengan ketiadaan kalian, Saya merasakan betapa berartinya hidup ini di sisa hariku. Saya pun merasa bangga bisa ada di keluarga ini. Keluarga yang penuh canda tawa. Terimakasih buat Tuhan Yesus yang telah mengijinkan kami bertemu dalam keluarga ini. Walau hanya sebentar. 

No comments:

Post a Comment

Terimakasih atas kunjungan anda. Silahkan berikan tanggapan/saran/sanggahan/motivasi atau apapun yang berkaitan dengan postingan diatas. Mohon maaf, Apabila mengandung Komentar yang bersifat:
1. Pornografi.
2. Rasisme.
3. SPAM.
4. atau Apapun yang menyinggung orang/pihak lain maka komentarnya akan dihapus. Terimakasih